Jumat, 23 Oktober 2015

Dolphin untuk Malika
Karya : Nurul Khotimah


Malika Karisa, ya itu namanya seorang gadis sederhana yang sedikit pendiam namun sebenarnya selalu ceria. Malika seorang siswa sekolah menengah atas swasta di Bandung SMA DWIMARGA tepatnya, di sekolah dia dikenal pendiam dan tidak terlalu banyak bergaul. Malika yang kini duduk di kelas 2 Bahasa itu memang anak yang pendiam, dan tenang, menurut kedua sahabatnya ia juga dikenal pintar menyembunyikan perasaannya, yah malika punya dua dua sahabat yaitu Fira Nikita dan Rara Putriya persahabatan mereka di mulai saat SMP mereka bertiga memang dulunya satu SMP dan sekarang juga satu SMA lagi.
“ pagi malika.. “sapa fira dan rara kepada malika yang sedang duduk di areal taman sekolah.
“ pagi....”jawab malika
“ tumben nih elo engga ke perpustakaan”tanya rara.
“ ohh jadi kalian maunya gue ke perpus tiap pagi gitu...?”jawab malika.
“ yah engga gitu juga kali ka.. kan kita perhatiian elo itu suka banget ke perpus tiap pagi.. tapi kalo elo ga keperpus sekarang berarti bagus..”sahut fira
“ ko bagus kan perpus bagus buat dikunjungin tau..”jawab malika
“ bagus sihh ka.. tapi kalo keseringan elo jadi kutubuku tauu nanti hahahaa”sahut rara
“ dasar lo yahh awas.. udah gih masuk kelas yuk udah mau bel nihh”sahut malika
Pelajaran sekolah berjalan seperti biasa, malika, fira, dan rara pun menyimak pelajaran seperti biasa, sampai akhirnya bel jam istirahat pun berbunyi tanda bagi seluruh siswa untuk istirahat sejenak sebelum kembali belajar.
“ kantin yuk.. “ajak rara ke fira
“ ayuk laper gue juga, eh tunggu malika.. malika.. ihh malika”panggil fira
“ mmh apa.. ?”singkat malika
“ yehh.. ni anak ga denger tadi udah bel ayo ke kantin”ajak fira
“ yah gue males kalian aja deh ... yah yahh”malika
“ yah ayo dong gue traktir siomay deh asalkan”rayu rara
“ engga usah ngerayu deh lo gue lagi ga nafsu sama siomay, yadah deh demi kalian gue ikut kekantin”ujar malika
Akhirnya malika pun mau diajak kekanti, sesampai nya dikantin malika menuju tukang penjual makanan di ujung pintu masuk kantin. Ia ingin membeli makanan yang ia ingin makanan namun saat ia mau mengambil makanan itu.. tiba-tiba saja
“ eh sorry kalo elo mau ambil aja gue gajadi..”ujar seorang laki-laki
“ iya makasih”singkat malika dengan sedikit menoleh ke arah laki-laki itu
gue arfan ... elo?”tanya arfan
“ malika..”singkat malika lagi-lagi tanpa melihat ke arah laki-laki itu
“ oh.. malika...”sebelum sempat melanjutkan pertanyaannya malika keburu pergi meninggalkan arfan.
baru kali ini gue nemu cewek se cuek itu, tapi...” kata hati arfan. Setelah istirahat berlalu pelajran pun kembali dimulai. Sampai pada jam terkahir sekolah bel pun berbunyi kali ini tanda bahwa waktu sekolah telah usai, malika yang sedang menunggu angkutan umum untuk pulang kerumah terkejut dengan sapaan seorang laki-laki berpostur tinggi, barbadan kurus, berkulit agak putih.
            “haii.. lagi nunggu jemputan atau angkutan?”tanyanya,malika menjawab
            “ angkutan.”ketusnya
            “ yah ampun ketus banget tadi pas di kantin juga kaya gitu”ujar arfan
            “ emang kita pernah ketemu”singkat malika
            “ pernah itu yang dikantin lo lupa?”jawab arfan
            “ oh iya-iya, sorry maaf tadi arfan kan nama lo ?”tanya malika
            “ ihh hebat.. elo tau nama gue secepet itu”tanya arfan
            “ kadang kuping suka nyaring, mana yang harus  didenger atau engga”jawab malika
            “ ohh ehh elo  pulang ke arah mana?”tanya arfan lagi
            “ ke selatan”jawabnya singkat
            “ mmh kalo gitu sama dong kita, boleh bareng?”tanya afra
            “ mmh boleh deh asal ga bawel aja”jawab malika
mereka pulang bersama berdua
            “ rumah elo di deket sini juga?”tanya malika
            “ mmhh.. iya ka..”jawab arfan
            “ ngomong-ngomong lo anak baru yah gue ga pernah liat elo disekolah?”tanya malika
            “ engga ko gue emang jarang keluar dari kelas ka.. abis males”arfan
            “ ternyata elo ga sediem yang gue kira yah..”sambung arfan
            “ elo sihh belom kenal gue udah nilai yang engga-engga,”jawabnya
Arfan tersenyum kearah malika dan begitupun sebaliknya, sejak perkenalan tidak sengaja mereka itu, arfan dan malika pun jadi dekat begitu pun dengan fira dan rara mereka berdua jadi ikut dekat dengan kedua teman arfan yaitu reza dan fahmi.
Hari-hari telah berlalu suatu hari arfan sedang berbincang-bincang dengan kedua temannya itu reza dan fahmi.
            “ eh menurut elo berdua malika tuh orangnya gimana?” tanya arfan
            “ malika.. mmhh anaknya baik, asik, enak diajak ngobrol kenapa emang fan?” jawab          reza
            “ gapapa.. ko” singkat reza
            “ nah.. jangan-jangan..”ujar fahmi sambil melirik ke reza
            “ jangan-jangan kenapa mi?”sambung reza
            “ jangan-jangan elo suka sama malika ya fan ayo ngaku..”lanjut fahmi
            “ nah yah arfan... ehmmm boleh juga fan boleh..”ledek reza
            “ apaan sih elo berdua engga ko gue itu cuman nanya doang”jawab arfan
Sebenarnya arfan memendam perasaan terhadap malika namun dia tak berani menceritakannya ke kedua temanya itu.
“ udah fan kalo lo suka juga gapapa kita pasti dukung”uajar fahmi
“ iya bener tuh fan kita berdua pasti dukung ko”sambung reza
“ okedeh kalian emang bener-bener temen yang paling tau gue yah ternyata gue bakal ngungkapin perasaan gue ke malika nanti”kata arfan sambil tersenyum
Keesokan harinya saat arfan bertemu dengan malika sepulang sekolah arfan mengajak malika ikut dengannya kesebuah bukit, di bukit itu arfan dan malika dapat melihat seluruh kota Bandung dari atas. Matahari menenggelamkan dirinya di ufuk barat arfan bersiap untuk memulai pembicaraannya.
“ malika elo seneng ga hari ini?seneng ga gue ajak kesini” tanya arfan
“ seneng ko seneng banget malah elo tau darimana tempat ini keren banget fan”jawab malika
gue tau tempat ini udah lama ka.. dan gue punya satu harapan ditempat ini..”jawab arfan
“harapan, harapan apa?”tanya malika
“ harapan kalo suatu saat nanti gue bisa ketempat ini sama sesorang yang gue sayang dan gue bisa nyaksiin sunset bareng-bareng sama orang itu, dan akhirnya harapan itu udah ke sampean ka”jawab arfan
Malika hening sejenak dia bertanya dalam hati “ orang yang disayang maksudnya.. berarti gue..” lalu kemudian malika menjawab “orang yang elo sayang maksudnya?”
Arfan menatap malika, tatapan mereka bertemu arfan menraik nafas sebelum ia memulai pembicaraannya “ malika gue sayang sama lo, gue tulus sayang sama lo ini pertama kalinya gue ngungkapin perasaan gue dan elo orang pertama yang bikin gue jatuh cinta,malika mau engga lo jadi orang yang ngisi kekosongan di hati gue?”ujra arfan
“ arfan.. elo serius ?”tanya malika tanpa disadari jatungnya berdegup kencang seakan-akan mau loncat keluar dari tubuhnya matanya berkaca-kaca
“ iya malika karisa aku serius.. aku sungguh-sungguh serius”jantung arfan pun turut berdegup kencang menunggu jawab dari seseorang yang ia sayang
“ aku... ga..bisa..”singkat malika,seketika senyum arfan menghilang “aku.. gabisa.. nolak fan..”sambung malika,arfan lalu menatap malika.
“ kamu serius ka..”tanya arfan gugup
“ iya aku serius..”jawab malika dengan senyum mengembang diwajahnya,begitu pula dengan arfan.
“ aku janji ka, aku janji ga akan ngecewain kamu ka.. makasih malika aku sayang kamu” ujarnya sambil memegang tangan malika
“ aku juga,aku juga sayang fan sama kamu”sambil tersenyum
Sore itu mereka lewati bersama dengan penuh rasa bahagia, ketika teman-teman mereka tahu pun teman-teman mereka turut bahagia. Tanpa disadari hari mulai malam bintang mulai bermunculan di atas langit kota Bandung.
“ fan liat deh banyak bintang disini.. gimana kalo kita pilih satu bintang buat kita”ujar malika
“ ga perlu ka..”singkat arfan sambil memandang malika
“ lho.. kenapa”tanya malika
“ aku udah punya bintang yang lebih terang dibandingin bintang di langit itu”jawab arfan sambil tersenyum
“ oh ya mana, bisa kasih liat ke aku”jawab malika
“ nih sini-sini liat”sambil mengasihkan sebuah cermin ke malika “coba kamu liat ke cermin itu”ujar arfan
“ ko malah disuruh ngaca sih..”jawab malika
“ siapa yang nyuruh kamu ngaca, kan tadi kamu minta di tunjukin mana bintang aku yang paling terang nah itu dia bintang aku yang paling terang”ujar arfan yang dimaksud bintang yang paling terang adalah malika.
“ aku.. “ujar malika
“ iya malika sayang kamu, kamu bintang paling terang yang udah nerangin hati aku yang kosong dan redup ini”jawab arfan sambil tersenyum kepada malika
            Malika bersandar dibahu arfan sambil memandangi langit malam. Tanpa mereka sadari waktu menunjukkan jam 9 tepat artinya mereka berdua harus pulang kerumah masing-masing.
“ka.. kita pulang yuk.. biar aku antar udah malam..”ujar arfan
“mmh oke.. padahal aku masih mau lebih lama disini..yaudah deh yuk”jawab malika
            Saat ini seluruh siswa SMA DWIMARGA sedang melakukan ujian sekolah untuk kenaikkan kelas. Arfan dan malika jadi merasa punya semangat tersendiri sekarang, karena bagi arfan, malika lah sumber penyemangatnya dan begitu pula sebaliknya. Hari demi hari telah mereka lewati bulan demi bulan telah mereka lalui mereka berdua hampir seperti pasangan yang sempurna saling melengkapi satu sama lain,tapi dengan begitu tidak sekalipun mereka berdua kepada kedua temannya mereka ber enam malah jadi sering jalan bareng.
            Tak terasa kini mereka sudah kelas 3 semester genap, hampir satu tahun hubungan arfan dan malika tidak tersentuh badai pertengakaran, namun tiba-tiba saja arfan jadi sulit dihubungi bahkan dia juga jarang masuk ke sekolah. Malika merasa sangat khawatir terhadap kekasihnya itu.
“eh lo berdua ngeliat arfan ga ?ko dari kemarin ga keliatan yah”tanya malika
“ nah ka kita berdua juga ga tau deh arfan ga bilang sih sama kita terakhir dia masuk dua hari yang lalu sih”ujar reza
“ oh gitu yah eh yaudah deh kalo nanti ada kabar tentang arfan kasih tau yah plis..”kata malika
Breggg.. tiba-tiba saja ada bunyi keras seakan benda jatuh, lalu selang beberapa saat ada suara..
“ aduhhh.. gimana sih jalan ga liat-liat”suara malika
“ malika malika lo gapapa?”tanya rez dan fahmi mengahampiri malika
“ gapapa za, mi,”jawab malika”
“ ehh sorry yah gue tadi lagi keburu-buru..sorry banget”ujar seorang laki-laki sambil mengulurkan tangan kearah malika
“ iya yaudah gapapa lain kali ati-ati yah..”ketus malika
“ eh sorry sekali lagi nih lo tau ga ruang guru dimana?”tanya laki-laki itu
“ dari sini belok kanan naik tangga di lantai dua belok kanan lagi di ujung lorong”jawab reza
“ yadah makasih yah”jawab laki-laki itu
“ malika lo serius gapapa lagi lo juga sih segitu khawatirnya sam arfan ampe jalan ga ngeliat-ngeliat”ujar fahmi
“ ihh apaan sih lo “jawab malika
“ sorry tadi gue denger lo ngomongin arfan, maksud lo Arfan Madewa?”tanya laki-laki itu
“ iya bener emang kenapa”jawab reza
lo pasti reza dan lo pasti fahmi,dan ini..” sambil menunjuk kearah malika “lo pasti malika pacarnya arfan itu.. kan”tanya laki-laki itu kan
“ iya kok lo tau” tanya malika
“ iyalah kenalin gue Pahlevi Madewa kakaknya arfan..”ujar pahlevi
“ oiya inget-inget arfan pernah bilang kalo die punya kakak yang tinggal di Bali, jadi elo kakaknya, kenapa kak kesini arfan kan gamasuk sekolah”ujar fahmi
“ nah makanya itu gue kesini mau ngurus semua keperluannya arfan”jawab ka pahlevi
“ keperluan arfan emang arfan kenapa kak?”tanya malika antusias
“ sorry gue buru-buru gue mau ke ruang guru duluan”jawab ka pahlevi
“ udahlah malika tenang entar juga ka pahlevi kesini lagi ngejelasin sama kita”ujar fahmi
            Malika hanya menoleh tanpa berkata lalu ia pergi meninggalkan dua sahabat kekasihnya itu ke kelas. Sesampainya di kelas sepanjang jam pelajaran terakhir malika hanya terdiam dia engga konsen sama semua hal termasuk tentang arfan. Pikirannya tiba-tiba saja kosong tak tentu ia sedang memikirkan apa sampai-sampai ia tidak menyadari bunyi bel pulang sekolah.
“ malika.. “tegur fira
“ ya ampunn ni anak daritadi ngapain aja sihh kesambet yah lo”sahut rara
Malika masih terdiam..
“ malikaa.. dihhh ayok pulang..”tarik fira
“ haaahh udah pulang”sadar malika
“ yaiyalah daritadi hellowww... mikirin arfan terus sihh,ayok ahh pulang”ajak rara
Seketika malika teringat sesuatu arfan, dia ingat kalau tadi ia , reza dan fahmi sedang menunggu jawaban dari kakak nya arfan yang tadi sedang mengurus suatu hal di ruang guru. Seketika itu juga malika berlari keluar kelas dan mencari reza dan fahmi, malika tidak sendiri dua sahabatnya rara dan fira pun ikut berlari menyusul malika. Akhirnya malika melihat fahmi, reza, dan ka pahlevi sedang berbincang-bincang didekat pos satpam.
“ ka pahlevi..”sambil terengah-engah sehabis lari tadi “ kak arfan kenapa, dia ga kenapa-napa kan ko dia ga masuk-masuk kesekolah sih dia juga ga bisa dihubungin dia kemana kak”ujar malika
“ malika, arfan minta maaf dia ga sempet hubungin kamu, arfan dapet beasiswa sekolah di luar negeri dia berangkat dua hari yang lalu, mangkanya kaka disini ngurusin urusannya dia yang belom sempet selesai, arfan minta maaf banget sama kamu”ujar ka pahlevi yang lalu pergi berlalu meninggalkan mereka berlima.
Malika terkejut,, tak dapat berbicara apa-apa dalam hatinya ia berkata
Arfan kamu kenapa tega banget.. kamu bisa kan sms aku, atau
kamu telpon aku ,atau bahkan jauh sebelum kamu pergi kamu cerita sama aku fan..
Seketika satu tetes airmata jatuh dipipi gadis manis itu.. rara ,fira ,reza ,dan fahmi hanya dapat terdiam melihat malika seperti itu.
“udah ka... udah arfan kan pergi buat ngejar cita-cita dia”ujar fira
“ iya ka.. mungkin dia bener-bener ga sempet ngehubungin elo karena waktu nya yang mepet banget kali ka..”sambung rara berusaha menenangkan malika
Tanpa berkata apa malika hanya berlalu begitu saja sambil mengusap airmatanya itu. Dia berjalan pulang menyusuri jalan dengan persaan sesak di dada. Entah apa yang ia rasa saat ini kecewa , sakit , marah , atau yang lainnya. Dirumah malika tidak keluar kamar sejak pulang sekolah, namun tidak terdengar suara malika rupanya malika sedang belajar untuk ujian yang akan datang sebentar lagi namun tetap saja tetesan airmata malika terjatuh membasahin kertas buku yang dipegangnya. Tanpa berpikir panjang malika memutuskan untuk mengirim pesan email kepada arfan, ayang berisi:
To: arfanmadewa@yahoo.com
arfan.. arfan dimana sekarang? Kenapa arfan pergi? Kenapa arfan pergi gitu aja tanpa pamit sama malika. Arfan tau kaya gimana perasaan malika sekarang, kemarin malika khawatir banget, dua hari arfan ga masuk kesekolah malika telpon dan sms arfan ga ada jawaban. Arfan kenapa sih kaya gini, arfan nganggep malika apa? Apa malika cuman sekedar patung buat arfan.. kenapa fan?malika ga marah sama arfan malika juga ga kecewa sama arfan tapi malika sakit fan.. arfan pergi gitu aja tanpa pamit, malika tuh siapanya arfan sih ko arfan kaya gini?
:”(
            Tanpa disadari saat malika mengirim email kepada arfan lagi-lagi malika meneteskan airmata. Malika berharapa arfan segera membalas emailnya sesibuk apapun arfan disana. Hari demi hari malika jalani ujian sekolah telah dilewati sekarang bayang-bayang kelulusan hampir nyata hanya tinggal menempuh satu kali ujian lagi maka malika dan teman-temannya akan meninggalkan bangku SMA. Namun fira ,rara ,fahmi ,dan reza merasa ada yang hilang dari malika kini malika jadi makin pendiam sering melamun dan jarang sekali cerita-cerita ke fira dan rara. Namun mereka memaklumi hal itu dan hanya bisa menyemangati sahabatnya itu. Malam ke 27 sejak arfan pergi tanpa pamit ke malika, sambil belajar untuk ujian terakhir besok malika melihat akun email miliknya sambil berharap ada balasan email dari arfan untuk malika, namun harap tinggalah harap arfan tak kunjung membalas email malika. Sampai akhirnya malika memutuska untuk mengirim lagi kepada arfan,
To: arfanmadewa@yahoo.com
arfan.. arfan gimana kabarnya disana? Malika kangen sama arfan, arfan sibuk banget ya disana sampai ga sempet bales email malika, fan bentar lagi malika dan temen-temen lulus loh, malika berharap banget pas lulusl-lulusan nanti arfan ada disini tapi mungkin itu gak bakal terjadi. Arfan kan sibuk banget disana, arfan jaga diri baik-baik yah.. malika sayang arfan.. :’)
            Malika sangat-sangat berharap suatu saat arfan membalas email darinya atau bahkan menghubungi malika. Akhirnya saat-saat kelulusan yang ditunggu-tunggu malika pun datang malika sangat merasa senang walaupun sebenarnya menginginkan arfan berada di dekatnya saat ini. Sehabis kelulusan malika disibukkan oleh kegiatan mencari universitas mana yang akan ia pilih ternyata malika mengajukan diri ke salah satu universitas di jerman. Dan pengajuan malika pun tak sia-sia ia berhasil mendapatkan tempat di salah satu universitas di jerman malika memilih jerman karena adanya sanak keluarga yang bertempat tinggal disana sehingga orang tua malika tidak perlu khawatir terhadap kelangsungan hidup malika di Jerman. Saat sibuk mempersiapkan segala hal kebutuhan malika di Jerman, malika teringat akan email yang ia kirim waktu itu, ia mengecek kembali emailnya dan akhirnya ia mendapatkan balasan email yang ia tunggu-tunggu.
From: arfanmadewa@yahoo.com
teruntuk malika ...
memandangimu saat senja
berjalan di batas dua dunia
tiada yang lebih indah
tiada yang lebih rindu
selain hatiku..
andai engkau tahu..
malika.. maafin arfan.. aku udah pergi tanpa pamit sama kamu, bukan maksud aku untuk bikin kamu ngerasain sakit. Waktu aku mau hubungin kamu handphone aku ilang, aku kerumah kamu tapi kata orang rumah kamu, kamu baru pulang dan lagi tidur, aku ga mau ganggu kamu aku tau kamu pasti lagi capek, dan jujur aku sendiri gamampu pamit sama kamu.. maafin aku malika .
            Malika tersenyum saat membaca email tersebut kali ini airmata yang jatuh bukan karna airmata kesedihan, namun airmata bahagia karna hal yang selama ini ditunggu-tunggu akhirnya tiba juga, malika sangat senang dan kembali membalas email itu. Sebelum malika berangkat ke Jerman malika masih merayakan hari ulang tahunnya bersama keluarga, malika masuk kekamar dan mengecek apa ada dari arfan untuk ulang tahunnya.
From: arfanmadewa@yahoo.com
untuk malika
malika selamat ulang tahun..
malika.. aku minta maaf atas rasa sakitmu, aku tau kamu, tak pantas didera oleh perasaan itu. aku sadar diri aku sudah mengecewakanmu, aku tak pernah bermaksud untuk meninggalkanmu tanpa kata tapi apa daya, aku tau aku bukan kekasih yang baik untukmu tak juga kupaksakan setitik pengertian, bahwa ini adanya cinta yang tak lagi sama. Malika aku mohon lepaskanku segenap jiwamu. Tanpa harus ku berdusta, kau tahu malika hanya kaulah satu yang ku sayang  dan tak layak kau di dera oleh persaan itu karena ku. dan kini ku harap kau mengerti sekali lagi bukan maksudku menyakitimu, tapi lepaskanlah aku.. sudah cukup 2 tahun lamanya aku membiarkanmu bertahan dengan rasa ini dan kin aku pun harus melepasmu. Teruntuk malika
            Seketika jantung malika serasa tak berdetak, entah apa yang menyebabkan rasa sesak begitu menggebu didalam dadanya. Malika hanya terdiam menatapi layar komputer didepannya tanpa berkedip rasa sesak yang memenuhi dadanya memacu tetes demi tetes airmata, yang tanpa disadari jatuh membasahi pipinya. Senyumnya tak lagii berkembang seperti sebelum ia membaca email itu.
ya Tuhan apa salahku.. ya Tuhan tolong kuatkan aku mengahadapinya, mengapa rasa sesak ini seakan-akan ingin membunuhku apa ini yang disebut pahitnya cinta. Tapi aku sungguh menyanyanginya. Mengapa? Apa? Yang terjadi padanya sampai ia mengakhiri hubungan ini.. arfan.. kenapa kamu tega, dulu kamu pergi ninggalin aku gitu aja ke Jerman dan sekarang kamu pergi ninggalin aku dan hubungan ini.. arfan aku sayang kamu.. kenapa harus sekarang fan.. kenapa harus pas dihari ulang tahun aku...(dalam hati malika)
            Namun malika tidak mau terlihat sedih dihari ulang tahunnya ia berusaha tetap tegar. Sampai disaat hari keberangkatannya ke Jerman ia masih berusaha menyembunyikan rasa sakitnya itu. Di Jerman malika berharap dapat melupakan rasa sakitnya itu hari demi hari malika lewati ia hanya fokus terhadap studinya. Namun ternyata melupakan seseorang yang benar-benar ia cintai tak semudah yang ia kira, begitu besarnya rasa sayang malika terhadap arfan memang sangat membuat malika sulit melupakannya. Suatu hari malika berhubungan melalui skype dengan fira dan rara.
“ haii.. malika apa kabar?? Aaahhh kita kangen banget sama elo udah lama disana ga pernah ngabarin kita, tauu.. huu”ucap rara dan fira
“ baikk gimana kabar kalian?? Hehe iyah sorry deh lagi sibuk banget disini banyak tugasnya”jawab malika
“ sibuk sama tugas apa sibuk sama arfan, jangan-jangan udah balikan lagi nih disana sama arfan?”sahut fira dan rara
“ arfan ?”ujar malika sambil mengernyitkan alis “ emang arfan ada disini ?”tanya malika
“ emang elo belom tau, katanya sih arfan ada di Jerman sekarang di rumah sakit apa gitu”jawab rara
“ arfan ngapain dirumah sakit?”sahut malika tak bisa menutupi ke khawatirannya
“ yah gue gatau dia ngapain, kirain gue, elo udah ketemu dia nah khawatir yah ayok ngaku”jawab rara
“ khawatir engga ko biasa aja, Jerman luas kali masa bisa segampang itu ketemu kali”sanggah malika
“ yah kan.. kalo jodoh ga kemana..”celetuk fira
“ ihh yaudah yah.. gue mau tidur begadang nih nelpon kalian heheh daahh”tutup malika.
            Malika yang berbaring diranjangnya melihat ke langit-langit kamarnya dan tiba-tiba memikirkan arfan. Apa benar arfan berada disini?. Keesokan harinya malika mengantarkan salah seorang temannya asal indonesia juga untuk berobat ke dokter disalah satu rumah sakit. Saat malika menunggu temannya yang sedang diperiksa oleh dokter. Dia melihat orang yang tak asing.
            Itu kak pahlevi kan kakanya arfan ngapain dia ada disini aneh.dalam hatinya dia pun mengikuti kemana arah kak pahlevi berjalan. Ternyata kak pahlevi berjalan kearah salah satu ruang inap dirumah sakit tersebut. Ruang inap ngapain dia kesini (tanyanya dalam hati) kak pahlevi terlihat mengunjungi seseorang dan mengantarnya keluar dengan bahasa indonesia. Tanpa berpikir lama malika ia langsung masuk kekamr itu ia melihat seseorang berbaring di ranjang itu dengan alat bantu pernapasan dan segala macam alat kedokteran ia masuk dan melihat siapa orang itu dan ternyata. Langkah malika terhenti, seketika kakinya lemas dan ia terjatuh untung saja ada kak pahlevi segera masuk dan menyanggah malika sebelum menyentuh lantai. Malika terkejut begitu pula dengan kak pahlevi ia tak tahu harus menjelaskan darimana ke malika. Karena ternyata yang terbaring dikasur ruang rawat inap itu adalah arfan madewa mantan kekasih malika yang ia sayangi.
“ kak arfan kenapa kak?”tanya nya sambil meneteskan airmata
“ maaf kakak ka.. semua itu arfan yang minta, arfan yang minta untuk merahasiakan semua ini dari kamu ka..”jawab kak pahlevi
“ iya tapi arfan kenapa kak..”tanya malika
“ arfan mengalami kecelakaan motor pas dia pulang dari rumah kamu, lukanya cukup parah ada pembengkakan pembuluh darah di otak, sebelum dia ga sadarkan diri dia bilang untuk merahasiakan ini dari kamu karna dia tahu kamu pasti akan khawatir banget dan dia gamau kaya gitu, tentang email yang arfan kirim itu kakak yang ngirim itu juga karna permintaan arfan sebelum dia ga sadarkan diri.. dia gamau liat kamu khawatir sama dia, maaf malika..”ujar ka pahlevi
“ jadi dia keluar negri bukan untuk sekolah, ka.. aku mohon biar aku yang rawat arfan disini... aku mohon sampai dia sembuh aku sayang kak sama dia..”pinta malika dengan airmata yang terus membasahi pipinya
“ tadinya arfan keluar negri untuk sekolah tapi sekarang semua itu hanya tinggal harapan, iya kamu boleh bantu kakak untuk rawat arfan tapi kamu harus janji kamu harus kuat apapun itu yang terjadi.. “ujar kak pahlevi
“ iya ka aku janji, setidaknya aku selalu ad disamping dia walaupun itu saat-saat terakhir arfan”jawab malika sambil menggenggam erat tangan arfan yang sedang terbaring lemah itu.
            Ternyata benar mukjizat itu nyata arfan sadar setelah beberapa hari malika menemaninya. Sebelum sempat diopersi arfan sadar. Arfan menengok kesebelah kirinya dan ternyata ada malika disampingnya sedang tertidur akibat kelelahan menjaga arfan sepanjang malam.
“ ma...li...ka..”ucap arfan dengan terbata-bata
“ arfan.. arfan.. kamu bangun..” malika yang mendengar suara itu langsung terbangun
“ ar..fan.. sa..yang.. ma..li..ka..”ucap arfan
“iya arfan malika juga sayang sama arfan, malika janji ga akan ninggalin arfan sampai arfan sembuh..”ujar malika
Kak pahlevi pun terharu melihat sang adik yang tersadar karena ada kekuatan dari orang yang sangat ia sayangi. Hari-hari berlalu tak perduli seberapa lelah tubuhnya malika senantiasa berada disamping arfan.
“ ma li ka arfan punya sesuatu untuk malika” ujar arfan
“ apa arfan ?” malika tersenyum dengan mata yang berkaca-kaca
“ ini.. boneka.. dolphin.. kesayangan..arfan buat malika”ujar arfan
“ ko buat aku itu kan punya arfan..”ucap malika
“ buat malika simpen supaya malika selalu inget sama arfan..”jawabnya sambil masih terbata-bata
“ko arfan ngomong begitu arfan pasti sembuh nanti kita jalan lagi berdua ke atas bukit di Bandung yah kita liat bintang”ujar malika sambil menahan airmata ia tak mau terlihat bersedih didepan arfan
“ aku gamau liat bintang karna kamu satun-satunya bintangku malika”jawab arfan
“ arfan ga boleh pergi arfan harus kuat arfan pasti sembuh”ucap malika
“ kalau pun aku pergi kamu ga perlu takut aku akan selalu hidup di hati kamu aku gakkan kemana-mana malika”ujar arfan yang tanpa sengaja ikut meneteskan aitmata
“ aku selalu sayang sama kamu malika selalu gakkan pernah berubah,kamu satu-satunya bintang dihati ku, kamu yang memberi cahaya dalam hatiku dan kamu juga yang mengisi kekosongan hati ini.”ujar arfan sambil terbata-bata
“kamu janji sama aku malika , kalau nanti aku pergi kamu harus kuat, kamu harus ngasih senyuman kamu untuk ngiringin aku pergi.. dan juga kamu harus simpen,jaga,dan rawat boneka dolphin ini kaya kamu ngejaga arfan sekarang”sambungnya sambil menghapus airmata di pipi malika
“ engga arfan kamu ga boleh pergi nanti malika sama siapa disini arfan, arfan pasti sembuh ko yah yah”ujar malika sambil menggenggam erat tangan arfan dan menghapus airmata arfan.
“ yah udah malika arfan mau istirahat dulu, arfan mau tidur, inget ya malika harus tetep senyum dan juga malika harus rawat dan jaga boneka dolphin ini yah karna cuman ini yang kenang-kenangan dari arfan, arfan sayang banget sama malika”ujar arfan sambil mengelus pipi malika dan lalu memejamkan mata
            Malika hanya menganggukkan kepalanya tanpa berbicara apa-apa. Malika pun ikut menemani arfan dalam tidurnya tepat disamping pundak arfan dengan senyuman. Kak pahlevi membangunkan malika untuk makan terlebih dahulu di kantin rumah sakit karena sedari tadi malika belum sempat menyentuh makanan apapaun. Malika pun pergi meninggalkan arfan sambil membawa boneka dolphin pemberian arfan. Namun seketika malika balik sehabis makan dikantin terlihat dokter sedang memeriksa arfan dan kak pahlevi meneteskan airmata tak seperti biasanya. Malika dengan perasaan tidak enak dan jantung yang berdegup kecncang langsung menghampiri dan bertanya ada apa pada kak pahlevi dan benar saja perasaanya Arfan Madewa kekasih yang amat ia cintai tak lagi dapat menemaninya, ia telah pergi. Malika memeluk jasad lelaki yang ia cintai sangat erat.
            Arfan , arfan bangun arfan ayok bangun kita bakal pulang ke Bandung sama-sama buat liat sunset dan bintang arfan... bangun.... jangan tinggalin malika arfan.... arfan.. bangun jangan tinggalin malika arfan, kamu tinggalin malika dulu dan kamu tinggalin malika sekarang... bangunn arfan..
            Malika memeluk arfan dengan sangat erat sambil menangis sampai ka pahlevi harus sekuat tenaga menarik malika. Kak pahlevi tau persis betapa kehilangannya malika, namun ini semua sudah menjadi jalan takdir kisah cinta dua orang anak manusia ini. Malika pun ikut mengantar arfan kembali ke Indonesia dari jerman. Malika tak berpikir apa-apa hanya rasa sesak atas kehilangan orang ia cintai lah yang ia rasakan sekarang, karena malika tak pernah membayangkan akan menjadi seperti ini akhir kisah cinta mereka. Malika tak pernah meninggalkan boneka dolphin pemberian arfan, boneka itu selalu ada digenggamannya. Tak disangka pertemuan mereka di Jerman adalah pertemuan terakhir. Malika pun ikut menghantar arfan ketempat peristirahatan terakhirnya, bersama boneka dolphin yang tak pernah ia lepaskan dari gengamannya sedari tadi.
Selamat jalan arfan, selamat jalan...
kamu selalu hidup dihatiku...dan kamu akan selalu menjadi bintangku..



~ Tamat ~
 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar